Binance Dibawah Tekanan Denda Miliaran, CEO Baru Hadapi Tantangan Hukum Global

Coinbiograph

Binance di Bawah Tekanan Dengan Denda Miliaran

Binance dibawah tekanan setelah menghadapi denda sebesar $4,3 miliar dan mantan pendiri Binance dijebloskan ke penjara, bursa kripto terbesar di dunia kini memohon dukungan dari komunitas regulasi. Dalam sebuah podcast bersama Ari Redbord, Kepala Kebijakan TRM Labs, Noah Perlman, Kepala Kepatuhan Binance, menyampaikan pesan penting ini pada hari Rabu.

“Siapa pun yang bergerak di bidang kepatuhan seharusnya mendukung keberhasilan kami sekarang,” ungkap Perlman dalam percakapan yang juga menyentuh penahanan eksekutif Binance, Tigran Gambaryan, di Nigeria, serta kolaborasi Binance dengan otoritas penegak hukum.

“Kami memang menghadapi masalah, namun kini masalah tersebut telah kami selesaikan,” ujar Perlman. “Kami telah membuka lembaran baru.”

Perlman mengajak seluruh pihak dalam komunitas regulasi untuk melihat langkah-langkah perbaikan yang telah diambil Binance dan mendukung mereka dalam upaya untuk tetap menjadi bursa kripto terdepan di dunia. Pesan ini menunjukkan bahwa Binance berkomitmen untuk terus memperbaiki diri dan menjaga integritas dalam operasionalnya.

CEO Baru Binance dan Tantangan Kepatuhan

Sejak Richard Teng menjadi CEO Binance setelah pendiri Changpeng Zhao mundur pada November, ia menghadapi berbagai tantangan besar. Zhao, yang mengaku bersalah atas pelanggaran hukum perbankan AS, dijatuhi hukuman empat bulan penjara pada April.

Baca Juga: Changpeng Zhao Menerima Hukuman Ringan dalam Kasus Pencucian Uang di Binance

Dokumen pengadilan dari tiga lembaga federal Departemen Kehakiman AS, Departemen Keuangan, dan Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas menggambarkan Binance sebagai perusahaan yang melanggar hukum. Mereka menuduh Binance mengabaikan aturan anti pencucian uang dan kenali pelanggan Anda (KYC) saat membangun platform dengan volume perdagangan harian sebesar $10 miliar.

Masalah Binance bermula dari model bisnisnya yang longgar dan mengabaikan praktik dasar seperti memperoleh lisensi di negara-negara tempatnya beroperasi.

Sebagai bagian dari penyelesaian dengan pemerintah federal, Binance setuju untuk menempatkan dua pemantau independen di perusahaan untuk mengawasi dan memperbaiki praktik anti pencucian uang dan KYC.

Ketika Noah Perlman bergabung dengan Binance pada Januari 2023, perusahaan sudah dalam kesulitan, menghadapi penyelidikan dari juri agung federal terkait praktik anti pencucian uangnya yang lemah.

“Saya tidak terkejut dengan masalah yang dihadapi perusahaan,” kata Perlman dalam sebuah podcast. “Saya sudah banyak membaca tentang apa yang akan terjadi.”

Perlman mengakui tantangan yang dihadapi Binance sangat besar, namun tetap optimis bahwa dengan langkah-langkah perbaikan yang diambil, Binance bisa kembali meraih kepercayaan publik dan komunitas regulasi.

Veteran Kepatuhan di Binance: Perlman dan Tantangannya

Binance, menghadapi masalah hukum yang meningkat, merekrut beberapa veteran kepatuhan termasuk Noah Perlman. Pengacara lulusan Universitas Columbia ini sebelumnya menjabat sebagai kepala kejahatan keuangan global di Morgan Stanley dan pernah menjadi jaksa AS di Distrik Timur New York. Perlman juga memiliki pengalaman di dunia kripto sebagai kepala operasi di Gemini, bursa aset digital yang didirikan pada 2014 oleh saudara kembar miliarder Winklevoss.

Sebulan sebelum Perlman bergabung, Greg Monahan, mantan agen khusus IRS, sudah menjadi bagian dari Binance. Perlman mengatakan ia berbicara dengan Monahan setiap hari.

Pada Februari, Monahan bersama rekannya dikirim ke Nigeria untuk berbicara dengan pejabat pemerintah terkait tuduhan bahwa Binance memfasilitasi manipulasi mata uang naira dan transaksi ilegal. Namun, tak selang beberapa hari, Monahan ditahan dan didakwa terkait dengan pencucian uang dan penggelapan pajak bersama Binance. Monahan membantah tuduhan tersebut, sementara pengacaranya menyebut kasus itu sebagai “penyanderaan yang disetujui negara.”

Binance juga menolak tuduhan tersebut, mengkritik keputusan pemerintah Nigeria untuk memenjarakan eksekutif mereka sebagai “keterlaluan.”

“Kami berhasil menghentikan beberapa kasus penculikan,” kata Noah Perlman.

Cerita ini menunjukkan tantangan besar yang dihadapi Binance dan bagaimana veteran kepatuhan seperti Perlman berusaha menavigasi situasi sulit dalam dunia keuangan global.

Gambaryan Menunggu Persidangan dalam Kondisi Kesehatan Buruk

Menurut laporan Coinbiograph dari DL News, Gambaryan saat ini menunggu persidangan. Ia menderita malaria dan baru-baru ini terserang pneumonia, dengan perawatan medis yang minim, menurut keluarganya.

“Saya berusaha untuk tidak emosional, meskipun ini sangat menyentuh hati,” kata Perlman. “Kata yang tepat adalah Kafkaesque. Dia tidak ada hubungannya dengan kebijakan pajak kami atau dugaan pencucian uang.”

Perlman juga mengungkapkan kepada Redbord bahwa Binance telah membantu dalam operasi antiterorisme dan menghentikan penculikan.

Binance “sangat bangga” dengan pekerjaannya dalam kasus antiterorisme yang mengarah pada penangkapan di seluruh dunia, tambahnya.

Disclaimer:

"Informasi di Coinbiograph hanya sebagai referensi, bukan saran investasi. Artikel ini tidak mendukung pembelian atau penjualan kripto tertentu.

Perdagangan keuangan, termasuk cryptocurrency, selalu berisiko. Risetlah sebelum berinvestasi. Keputusan ada pada Anda.

Gunakan platform resmi yang legal, terutama di Indonesia. Pilih platform kripto yang terdaftar oleh BAPPEBTI dan OJK klik disini."

Follow

Bagikan:

Also Read