Melacak Jejak Bitcoin, Antara Tanda Peringatan dan Potensi Pulih dalam Gelembung Pasar Kripto?

Coinbiograph

Penurunan nilai Bitcoin sebesar 4% dalam dua hari terakhir, setelah mengalami penurunan 16% pada bulan April, memberikan sinyal yang jelas kepada pasar global tentang kemungkinan “permasalahan dimasa mendatang”. Para investor sekarang terjebak dalam perhatian terhadap fluktuasi besar yang terjadi pada aset kripto ini, menganggapnya sebagai indikator potensial terjadinya perubahan yang lebih luas dalam minat terhadap risiko di seluruh pasar global.

Mata uang kripto tersebut mengalami penurunan sekitar 4% dari nilainya dalam dua hari terakhir setelah mengalami penurunan sekitar 16% pada bulan April, yang merupakan penurunan bulanan terburuk sejak kejatuhan FTX, bagian dari kerajaan aset digital yang dimiliki oleh Sam Bankman-Fried pada November 2022.

Pada pukul 11:17 pagi hari Kamis di Singapura, investor saat ini melakukan perdagangan mata uang kripto itu dengan harga $57,359, mencapai level terendah dalam hampir dua bulan.

Beberapa investor sedang memperhatikan pergerakan harga Bitcoin yang volatil, mencari tanda-tanda perubahan dalam dinamika likuiditas yang mungkin berdampak pada aset lainnya.

Penurunan nilai mata uang kripto dalam beberapa minggu terakhir sejalan dengan indikasi dari Federal Reserve bahwa suku bunga akan dipertahankan tinggi dalam waktu yang lama, mengakibatkan kondisi keuangan menjadi ketat karena naiknya imbal hasil obligasi dan penguatan nilai dolar.

Dilansir Coinbiograph.com dari Arshaq Bussines, Charlie Morris, kepala investasi di ByteTree Asset Management, dalam sebuah analisis menyatakan, “Bitcoin adalah ‘burung kenari’ favorit kita… karena memberikan sinyal awal tentang potensi masalah di pasar keuangan, namun kita yakin bahwa suatu saat nanti nilainya akan pulih.” Dia juga menyoroti bahwa “kekuatan dolar AS baru-baru ini mungkin mengisyaratkan kemungkinan krisis di pasar yang akan datang.”

Terdapat Penurunan Dalam Permintaan Terhadap Dana yang Diperdagangkan

Harga aset digital terbesar mencapai puncaknya sekitar $74.000 pada pertengahan Maret, didorong oleh aliran besar dana ke dana-dana Bitcoin yang diperdagangkan di bursa saham Amerika yang dikeluarkan oleh perusahaan-perusahaan seperti BlackRock dan Fidelity Investments.

Namun, minat untuk berinvestasi di dana-dana tersebut merosot setelah itu, dan kegagalan peluncuran dana-dana Bitcoin dan Ether yang diperdagangkan di bursa Hong Kong minggu ini tidak berhasil memberikan dorongan positif pada pasar. Nilai unit-unit beberapa portofolio Amerika merosot di bawah nilai aset bersih mereka hingga mencapai level terendah, menegaskan tantangan-tantangan yang mungkin muncul dari fluktuasi harga Bitcoin.

Nilai Bitcoin telah mengalami penurunan di bulan April dari tahun ke tahun dalam dekade terakhir, dan pada tiga kesempatan penurunan tersebut memberikan peringatan akan kerugian yang mungkin terjadi pada bulan Mei, dengan rata-rata penurunan sekitar 18%, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg.

Walau begitu, jika tekanan inflasi menjadi lebih longgar dan taruhan di pasar mengenai kebijakan moneter yang lebih longgar dari Federal Reserve semakin kuat, maka mata uang kripto dan jenis investasi spekulatif lainnya bisa pulih.

Jerome Powell, Ketua Federal Reserve, tetap optimis untuk menurunkan suku bunga tahun ini setelah rapat terakhir bank sentral pada hari Rabu. Namun, dia juga mengakui bahwa gelombang inflasi telah mengguncang kepercayaan terhadap penurunan tekanan harga.

Yooyee Yang, Kepala Ekonom dan Wakil Presiden Perusahaan Pertambangan Mata Uang Kripto “BIT Mining“, mengatakan bahwa “tiga hingga empat bulan ke depan akan melihat sentimen yang kurang optimis dan lebih banyak fokus pada risiko, dengan pasar yang memantau ketat data ekonomi, inflasi, dan ketenagakerjaan sebagai antisipasi terhadap kemungkinan kejutan tak terduga atau untuk membangun keyakinan akan potensi penurunan suku bunga”.

Disclaimer:

"Informasi di Coinbiograph hanya sebagai referensi, bukan saran investasi. Artikel ini tidak mendukung pembelian atau penjualan kripto tertentu.

Perdagangan keuangan, termasuk cryptocurrency, selalu berisiko. Risetlah sebelum berinvestasi. Keputusan ada pada Anda.

Gunakan platform resmi yang legal, terutama di Indonesia. Pilih platform kripto yang terdaftar oleh BAPPEBTI dan OJK klik disini."

Follow

Bagikan:

Also Read